Minggu, 20 Mei 2012

8 Ciri ciri bakso mengandung Formalin

Bakso menjadi salah satu jajanan yang menjadi favorit bagi banyak orang Indonesia. Sehingga tidak susah untuk mencari jajanan ini. Mulai dari warung di sekolahan hingga perkantoran, bakso menjadi salah satu menu favorit. Namun sayangnya, masih banyak produsen bakso yang tidak memperhatikan sisi kesehatan konsumen. Dari hasil invetigasi salah satu stasiun TV Swasta, meyimpulkan bahwa 5 dari sepuluh bakso yang menjadi sampel penelitian ternyata mengandung boraks dan formalin. Bahkan dari penyangan acara pada TV swasta tersebut, menyebutkan bahwa ada juga bakso bermerek yang juga memakai boraks.

Oleh karena itu, sebagai konsumen kita perlu waspada dengan memperhatikan ciri-ciri bakso yang memakai zat berbahaya berikut ini:
  • Bakso ber- boraks memiliki struktur yang kenyal dan lebih keras. Bakso mengandung boraks pasti memiliki daya tahan lebih lama. Mampu bertahan sampai lima hari.
  • Ciri bakso mengandung boraks: teksturnya sangat kental, warna tidak kecokelatan seperti penggunaan daging namun lebih cenderung keputihan.
  • Ciri-ciri bakso berformalin: Tidak rusak sampai 2 hari pada suhu kamar 25 derajat celsius, teksturnya sangat kenyal dan bau formalin agak menyengat.
  • Lebih kenyal dibanding bakso tanpa boraks.Bila digigit akan kembali ke bentuk semula.
  • Tahan lama atau awet beberapa hari.
  • Warnanya tampak lebih putih. Bakso yang aman berwarna abu-abu segar merata di semua bagian, baik di pinggir maupun tengah.
  • Bau terasa tidak alami. Ada bau lain yang muncul.
  • Bila dilemparkan ke lantai akan memantul seperti bola bekel.

Itulah tips dari saya untuk anda. Jika ada yang perlu ditanyakan, silahkan layangkan pertanyaan anda di kotak komentar di bawah ini!
Sekian dari saya. Semoga bermanfaat.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Catatan: Hanya anggota dari blog ini yang dapat mengirim komentar.